Gasak Rp 100 Juta, 2 Pelaku Dibekuk Tim Gabungan Polda Riau dan Polres Kampar

Admin
81 view
Gasak Rp 100 Juta, 2 Pelaku Dibekuk Tim Gabungan Polda Riau dan Polres Kampar

PEKANBARU, datariau.com - Dua residivis, AN dan AH yang menggondol Seratus Juta uang korbannya di Desa Tanah Merah Kecamatan Siak Hulu Kabupaten Kampar pada (10/7/2021) berhasil dibekuk Tim gabungan dari Jatantras Reskrimum Polda Riau, Satreskrim Polres Kampar dan Unit Reskrim Polsek Siak Hulu di Kecamatan Kayu Agung Kabupaten Ogan Komering Ilir Sumatera Selatan, Rabu (18/8/2021) lalu.

Kabid Humas Polda Riau Kombes Pol Sunarto didampingi Dirkrimum Polda Riau dalam keterangan media mengatakan tersangka adalah pemain lama, yang sengaja datang ke Riau untuk melakukan aksinya.

“Pelaku AN adalah residivis kambuhan yang baru saja bebas dari Lapas bulan Maret lalu setelah menjalani vonis 3 tahun,” ujar Sunarto.

Bermula dari korban Muhaimin yang berhenti di depan warung miliknya di Perum Taman Duta Mas Blok B2 No 07 Desa Tanah Merah Kecamatan Siak Hulu, Kampar, Sabtu (10/7/2021) siang membawa uang tunai Rp 100 Juta.

Dengan menggunakan mobilnya, korban kemudian singgah ke sebuah rumah makan.

Korban tak sadar dibuntuti pelaku, kemudian para pelaku mencoba membuka mobil korban namun tidak berhasil.

Hingga akhirnya korban kembali masuk ke dalam mobil sedangkan uang masih tergeletak di lantai mobil di samping sopir.

Setelah sampai di rumah dan memarkir kendaraan, saat itulah pelaku beraksi dengan membuka pintu mobil sebelah kiri dan mengambil uang yang berada di lantai tempat duduk di samping sopir.

Setelah sukses mengambil bungkusan uang dalam plastik warna hitam yang diletakkan dalam mobil, pelaku AN dan AH membawa lari hasil jarahannya dan membagi uang hasil kejahatan tersebut masing-masing empat puluh juta rupiah dan dua puluh juta diserahkan pada OOB (masih DPO) sebagai sewa sepeda motor.

“Kedua pelaku kita sidik dengan Pasal 363 Ayat (1) ke 4 KUH Pidana dengan ancaman hukuman maksimum 7 tahun penjara,” urai Sunarto.

Sunarto menghimbau masyarakat agar berhati-hati dan waspada melakukan transaksi apalagi membawa uang kontan dalam jumlah yang banyak.

“Mintalah pengamanan kepada Polri, kita akan berikan untuk menjamin keselamatan dan keamanannya,” terang Narto menutup keterangannya. (den/rls)