Wali Murid Ramai-ramai ‘Tarik’ Anak dari Ponpes, Takut Jadi Korban Rudapaksa

Ruslan
84 view
Wali Murid Ramai-ramai ‘Tarik’ Anak dari Ponpes, Takut Jadi Korban Rudapaksa
Foto: Net

DATARIAU.COM - Meski diduga ulah oknum pengajar mengaji, kasus rudapaksa yang dialami puluhan anak Ponpes di Desa Talang Pangeran Ulu, Kecamatan Pemulutan Barat, Kabupaten Ogan Ilir (OI), nyatanya membuat trauma wali murid. Mereka bakal beramai-ramai menarik anaknya dari ponpes, karena khawatir buah hatinya jadi korban rudapaksa.

Seperti yang diutarakan wali murid Des, Kamis (16/9/2021). Menurutnya anaknya sudah bersekolah di Ponpes tersebut lebih dari tiga tahun. Meski sang predator bernama Junaidi sudah ditangkap anggota polisi, namun ia tetap khawatir jika anaknya bersekolah di ponpes tersebut.

“Saya takut saja, saya mau ambil anak saya dari ponpes itu. Mau saya pindahkan ke sekolah biasa saja, tidak usah belajar di sini. Kalau soal mengaji mau saya suruh ke ustazah saja,” jelasnya.

Menurutnya, pihak Ponpes harusnya lebih terbuka kepada wali murid, kepada wartawan, harusnya secara jelas memberikan keterangan, jangan terkesan menutupi.

“Ini bukan aib, ini sudah ada tersangka, artinya sudah ada pelaku yang berbuat. Korbannya banyak anak-anak lagi, otaknya dimana?. Coba kalau anak dia yang disodomi, apa reaksinya?. Bagaimana masa depannya?. Harusnya bilang saja kalau memang Junaidi itu pernah mengajar di sini, dan kami tidak tahu kalau pelaku adalah predator dan sudah dipecat, persoalan sudah diserahkan kepada pihak berwajib. Jangan jawabnya ini aib sebagai umat Islam harus menutupi aib sesama muslim. Jangan mengatasnamakan sesama muslim. Kalau salah ya katakan salah saja, jangan terkesan menutupi. Takut sekali kalau hilang murid, padahal pastilah orangtua was-was menyekolahkan anaknya di situ, otomatis menarik anaknya,” tegasnya.

Senada Des, wali murid lainnya Agu mengatakan hal yang sama.

“Pokoknya saya mau ambil anak saya, mau saya pindahkan saja lah. Padahal banyak harapan saya menyekolahkan anak di situ, tapi kok malah begini. Ya saya pindahkan ke Ponpes lainnya sajalah, yang lebih terakreditasi dan terjamin mutunya,” jelasnya.