RMB dan LMB Rohil Ancam Laporkan Larshen Yunus ke Polda Riau

Samsul
1.186 view
RMB dan LMB Rohil Ancam Laporkan Larshen Yunus ke Polda Riau

ROHIL, datariau.com - Nama Larshen Yunus beberapa waktu belakangan ini kerap muncul menjadi perbincangan, dikarenakan perbuatannya yang dinilai menjadi permasalahan bagi masyarakat Riau khususnya bagi masyarakat Rokan Hilir (Rohil) karena mengeluarkan pernyataan tidak sesuai fakta di beberapa media online.

Oleh sebab itu, Panglima Rumpun Melayu Bersatu (RMB) Rohil Datok Seri Syafrianto SH dan Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Laskar Melayu Bersatu (LMB) Kabupaten Rokan Hilir Iskandar SE berencana akan melaporkan Larshen Yunus ke Polda Riau, jika tidak segera meminta maaf kepada Tokoh Melayu Rohil Azhar Sakban.

Tokoh Melayu merasa keberatan diberitakan media online Radar Nusantara pada Senin kemarin, Selasa (11/01/2022) menuding bahwa Azhar Sakban adalah penguasa bayangan di negeri Seribu Kubah.

"Atau mungkin Ayah Kandung Wakil Bupati Rohil yang bernama Azhar Syakban alias Wak Atan yang justru menjadi Penguasa Bayangan di Negeri Seribu Kubah tersebut? tanyalah pada rumput yang bergoyang. Demikian rilis yang diterima dari aktivis Larshen Yunus, Senen (10/1/22) hingga berita ini dilansir pihak terkait lainnya belum dapat dikonfirmasi," demikian tulis media itu di akhir paragraf.

"Kami merasa kecewa atas tindakan Larshen Yunus terhadap penasehat kami Wak Azhar Sakban selaku Tokoh Melayu Rohil dan Panglima Laskar Melayu pertama di Rohil," ungkap Syafrianto kepada media, Selasa (11/1/2022) di Bagansiapiapi.

Syafrianto menilai pernyataan Larshen merupakan penghinaan dan pencemaran nama baik serta media yang menulis juga dapat dipidanakan karena membuat berita sepihak tanpa melakukan konfirmasi balik kepada Azhar Sakban.

"Ini bukan sekali, tapi sudah berulang kali. Seharusnya media itu melakukan konfirmasi agar berimbang. Kami sangat mengecam keras tindakan Larshen Yunus karena menghina Tokoh Melayu," tegas Syafrianto.

Hal senada juga diungkapkan Ketua DPD LMB Rohil Iskandar. Dia meminta agar Larshen bertindak profesional dan tidak membuat gaduh di masyarakat.

"Kalau ngajak ribut kita juga bisa buat ribut. Kalau ngajak secara intelektual kita pun bisa. Larshen ini selalu cari keributan berbuat tidak pantas terhadap Tokoh Masyarakat Riau," tegasnya.

Atas pemberitaan tersebut, Azhar Sakban pun merasa sangat kecewa karena menyeret nama baiknya dijelekkan melalui media online.

"Jika tidak minta maaf, akan kita tempuh jalur hukum. Ini sudah sangat keterlaluan karena menyebut saya sebagai penguasa bayangan, maksudnya apa itu penguasa bayangan," tegas Wak Atan.

Sebelumnya Penasehat Hukum Kantor Penasehat Ahli Gubernur Riau, Seherwin SH dan Sandi Baiwa SH, juga telah melaporkan Larshen Yunus dengan laporan tindak pidana pasal 27 ayat 3 dan pasal 29 Undang-undang ITE.

Selain itu beberapa permasalahan yang dibuat Larshen Yunus diantara, mulai dari pernyataan merendahkan Danrem 031 Wirabima, pernyataannya yang berulangkali membully Gubernur Riau, membully Walikota Pekanbaru, membully Sekjen FKPMR, dan beberapa anak daerah yang sedang memegang kekuasaan, dan teranyar mengeluarkan kata-kata kasar terhadap mantan Ketua Organisasi Wartawan Riau, yang pernyataannya sudah menghina secara personal.

Jika tidak ada itikad baiknya dengan meminta maaf kepada Tokoh Masyarakat Rohil, RMB dan LMB Rohil berencana akan melaporkan Larshen Yunus dan media yang bersangkutan karena berita sepihak tidak sesuai kode etik jurnalistik.

Larshen Yunus belum berhasil dikonfirmasi terkait ancaman dari RMB dan LMB Rohil tersebut. Tim datariau.com masih terus berupaya menghubungi Larshen guna dimuat pada pemberitaan selanjutnya. (rls)