ICJR Sayangkan Polisi yang Buka Identitas Ibu Korban Pemerkosaan di Luwu Timur

Admin
109 view
ICJR Sayangkan Polisi yang Buka Identitas Ibu Korban Pemerkosaan di Luwu Timur

DATARIAU.COM - Direktur Eksekutif Institute of Criminal Justice Reform (ICJR). Erasmus Napitupulu menyayangkan langkah polisi dalam mengklarifikasi berita kasus pemerkosaan tiga orang anak di bawah umur di Luwu Timur.

Menurut Erasmus, klarifikasi memang diperkenakan. Tetapi tidak dengan menuliskan nama ibu korban.

"Klarifikasi boleh saja, toh itu proses hukum, memang harus ada penjelasannya, tapi dengan cara begini, sampai membuka identitas pelapor atau ibu korban ini patut diganjar sanksi tegas," tulis Erasmus dalam akun Twitter pribadinya @erasmus70 yang Tempo kutip pada Kamis, 7 Oktober 2021. Tempo telah mendapat persetujuan dari yang bersangkutan untuk mengutip.

Erasmus menjelaskan, dalam kasus pemerkosaan atau pelecehan seksual, terutama anak di bawah umur, tertuang dalam Undang-Undang Sistem Peradilan Pidana Anak, larangan menampilkan identitas korban, termasuk ibu korban.

Selain itu, kasus pelecehan dan kekerasa seksual dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana juga ditulis bahwa proses serta nama korban harus ditutup. "Ini malah dibuka, ngaco," kata Erasmus.

Erasmus mengatakan, akan membawa dampak buruk kepada korban dan pelapor. Sebab, akan menimbulkan ketakutan tersendiri ketika timbul kasus serupa dan para korban enggan melaporkan.

"Ini terus bolak-balik permasalahannya, peningkatan kapasitas kepolisian ini emang pekerjaan rumah berat," ucap Erasmus.