Pedagang Dipukul Preman Malah Jadi Tersangka, Begini Penjelasan Polisi

Admin
328 view
Pedagang Dipukul Preman Malah Jadi Tersangka, Begini Penjelasan Polisi

DATARIAU.COM - Polda Sumatera Utara (Poldasu) merespons Komisi A DPRD Sumatera Utara (Sumut) soal kasus dugaan pemukulan yang dilakukan oknum diduga preman kepada pedagang yang membuat keduanya menjadi tersangka. Polda mengatakan aksi premanisme ini akan ditindak tegas.

"Negara tidak boleh kalah dengan aksi premanisme, oknum dan preman-preman kita bersihkan. Tangkap dan tuntaskan," ucap Kabid Humas Polda Sumut Kombes Hadi Wahyudi saat dimintai konfirmasi, Sabtu (9/8/2021).

Hadi mengatakan oknum yang diduga preman yang melakukan pemukulan kepada pedagang di Pasar atau Pajak Gambir, Deli Serdang, itu juga sudah ditangkap. Pria itu juga sudah ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan.

"Terhadap B sudah ditetapkan sebagai tersangka dan sudah ditahan," kata Hadi.

Untuk mengantisipasi aksi premanisme ini, Hadi mengatakan sudah ada layanan pengaduan masyarakat yang disiapkan oleh kepolisian. Hadi meminta agar masyarakat menggunakan layanan itu.

"Masyarakat tidak perlu khawatir dengan aksi premanisme. Kepolisian kini memiliki aplikasi Dumas Presisi dan layanan hotline 110. Kami akan memberikan bantuan yang maksimal kepada warga Sumut dan menindak aksi premanisme," jelasnya.

Sebelumnya, DPRD Sumut berencana memanggil Kapolda Sumut terkait penetapan tersangka kepada pedagang Pajak Gambir, Deli Serdang, berinisial LG. Komisi A DPRD Sumut mengatakan bakal menggelar rapat dengar pendapat (RDP) terkait masalah ini.

"Insyaallah, kita Komisi A akan menjadwalkan untuk di-RDP-kan. Karena beberapa anggota legislatif Komisi A meminta pada saya selaku (Ketua) Komisi A untuk menjadwalkan RDP di Komisi A," kata Ketua Komisi A DPRD Sumut, Hendro Susanto, kepada wartawan, Sabtu (9/10/2021).

Dia mengatakan jadwal RDP itu akan dibahas di Badan Musyawarah pekan depan. Dia mengatakan salah satu pihak yang bakal dipanggil untuk didengar penjelasannya dalam RDP itu adalah Kapolda Sumut (Kapoldasu).

"Iya (panggil Kapolda Sumut). Terkait juga masalah ketertiban dan keamanan di Provinsi Sumut," ucapnya.