Pengakuan Kakek Kasmito: Terpaksa Bacok Maling Ikan Karena Saya Ingin Disetrum

Admin
114 view
Pengakuan Kakek Kasmito: Terpaksa Bacok Maling Ikan Karena Saya Ingin Disetrum

DATARIAU.COM - Kakek Kasmito (74), akhirnya buka suara alasan membacok Marjani (38), maling yang hendak mencuri ikan di kolam ternak milik majikannya di Desa Pasir, Kecamatan Mijen, Kabupaten Demak, Jawa Tengah.

Diwawancarai wartawan di ruang tunggu rumah tahanan (Rutan) Polsek Karangawen, pada Kamis (14/10), Kasmito mengatakan terpaksa membacok Marjani karena terlebih dahulu disetrum dengan alat penangkap ikan. "Soalnya saya disetrum sama orangnya (M)," kata Kasmito kepada wartawan, Kamis (14/10).

Insiden itu terjadi pada 7 September 2021 sekitar pukul 19.00 WIB. Kasmito mengatakan pada saat itu dia usai salat Isya.

"Disetrum, itu kena sarung, saya kan habis salat. Geblak saya. Terus saya bela diri. Kalau nggak bela diri saya mati," ujar dia.

Kasmito mengaku pada saat itu dia kesal. Musababnya, banyak ikan di kolam ternak yang dijaganya itu mati mengambang akibat disetrum oleh Marjani.

Kakek berusia 74 tahun itu mengaku membacok Marjani sebanyak dua kali.

"Bacok dua kali, yang keras itu yang pertama, karena jengkel saya, soalnya satu kali, dua kali, itu ikannya mati semua. Terapung besar besar, ikan jepet, nila, sama tales," kata dia.

Kasmito juga mengakui dia sudah mengincar maling yang kerap masuk ke pekarangan perkebunan dan kolam milik majikannya itu. Jika ditotal, ada lebih dari dua kali maling mengambil ikan.

Namun, ia tidak tahu, Marjani yang dia bacok itu apakah maling yang juga melakukan perbuatan yang sama di malam-malam sebelumnya atau bukan. Musababnya, ini kali pertama dia memergoki maling ikan.

"Sekali, dua kali, tiga kali (kehilangan). Ingin tahu orangnya, penyakitnya, ikan hilang itu, pencurinya. Iya, sudah tiga kali (kehilangan). Orangnya sama juga tidak tahu. Orang itu (Marjani) saya tidak tahu, apa adanya," terangnya.