Kronologi Anak Habisi Nyawa Ibu Kandung Pakai Cangkul di Solok, Sosok Pelaku Dikenal Tertutup

Ruslan
347 view
Kronologi Anak Habisi Nyawa Ibu Kandung Pakai Cangkul di Solok, Sosok Pelaku Dikenal Tertutup
Ilustrasi (Foto: Internet)

SOLOK, datariau.com - Peristiwa tragis dialami M (71), warga Jorong Padang Laweh, Nagari Alahan Panjang, Kecamatan Lembah Gumanti, Kabupaten Solok, Sumatera Barat.

Perempuan tersebut meregang nyawa setelah dianiaya anak kandungnya berinisial S (49) di kediamannya sendiri, Sabtu (13/11/2021) pagi.

S diketahui selama ini beraktivitas sebagai petani di lingkungannya.

Belum diketahui pasti motif pembunuhan tersebut.

Polres Solok hingga saat ini masih bekerja menyelidiki kasus tersebut.

Kronologi

Kepala Satuan Kriminal Polres Solok, Sumatera Barat Iptu Rifki Yudha Ersanda mengungkap kronologi kejadian tragis tersebut

Peristiwa berawal saat S tiba-tiba masuk ke dapur dan mengambil cangkul pada Sabtu (13/11/2021) sekitar pukul 03.00 WIB.

"Pelaku kemudian masuk ke kamar tidur ibunya dan kemudian melayangkan cangkul ke kepala ibunya sebanyak dua kali," kata Rifki dilansir dari Kompas.com, Minggu (14/11/2021).

Usai melakukan tindakan itu, kata Rifki, pelaku membiarkan ibunya di tempat tidur.

Hingga pagi hari, ia baru memberitahu kepada adiknya.

"Pelaku memberitahu pada adiknya yang lewat di depan rumah bahwa dia sudah membunuh ibunya," kata Rifki.

Menurut Rifki, pelaku melakukan tindakan itu secara spontan dan tidak ada unsur sakit hati sebelumnya.

"Pengakuan pelaku hal itu dilakukan secara spontan. Tidak ada cekcok sebelumnya antara korban dengan pelaku," kata Rifki.

Luka di kepala dan bibir

Diketahui akibat aksi pelaku, korban meninggal dunia dan mengalami luka di bagian kepala dan bibir.

"Korban ada mengalami luka pada bagian kepala dan bibirnya," kata Iptu Rifki Yudha Ersanda.

Iptu Rifki Yudha Ersanda mengatakan bahwa luka yang diderita korban berdasarkan keterangan akibat barang atau benda tumpul.

"Namun, alat yang digunakan adalah cangkul," katanya.

Diduga alami gannguan jiwa

Iptu Rifki Yudha Ersanda mengungkap pelaku diduga mengalami gangguan kejiwaan.

"Informasinya pelaku ini memang mengalami gangguan kejiwaannya," katanya.

Untuk itu, pihaknya akan melakukan koordinasi dengan pihak yang berkompeten.

"Kalau dari kasat mata, kita melihatnya memang seperti itu," ujar Iptu Yudha Ersanda.

Pihaknya tidak dapat menyatakan bahwa pelaku memang mengalami gangguan jiwa, sehingga meminta pihak yang berkompeten.

"Tetap yang berwenang menyatakan yang bersangkutan mengalami gangguan mental atau tidak ada yang berkompeten," katanya.

Pelaku saat dimintai keterangan masih merespon.

"Pelaku merespon apa yang kita tanyakan, tapi pembicaraannya tidak menyambung," katanya.