Advertorial DPRD Riau

DPRD Riau Gelar Paripurna Pengesahan Perda Penyelenggaraan Kesehatan

Datariau.com
124 view
DPRD Riau Gelar Paripurna Pengesahan Perda Penyelenggaraan Kesehatan
Suasana rapat paripurna dipimpin Wakil Ketua DPRD Riau Hardianto.

PEKANBARU, datariau.com - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Riau menggelar rapat paripurna pembacaan laporan panitia khusus (Pansus) perubahan Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) Nomor 21/2018 tentang Penyelenggaraan Kesehatan, sekaligus persetujuan dewan dan pendapat akhir kepala daerah, Senin (2/11/2020) di ruang rapat paripurna DPRD Riau.

Rapat dipimpin Wakil Ketua DPRD Riau. Hadir Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution serta seluruh ketua fraksi di DPRD Riau.

Hardianto menjelaskan, rapat yang digelar telah memenuhi standar protokol kesehatan. Dimana jumlah peserta rapat yang hadir dibatasi guna mencegah terjadinya penularan Covid-19. Sedangkan untuk peserta lainnya, seperti kepala organisasi perangkat daerah (OPD) dan anggota DPRD Riau lainnya mengikuti jalannya rapat melalui mekanisme virtual atau dalam jaringan (daring).

"Laporan Sekretariat DPRD Riau dari jumlah 59 anggota dewan, yang telah hadir secara fisik maupun mengikuti secara virtual berjumlah 40 orang. Sehingga kuorum rapat paripurna terpenuhi dan dapat diaksanakan," terangnya.

Selanjutnya penyampaian poin-poin hasil kerja pansus disampaikan Wakil Ketua Pansus Arnita Sari. Kemudian, Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution yang mewakili Gubernur Riau memberikan tanggapan akhir atas disahkannya perubahan Perda Nomor 21/2018 tentang Penyelenggaraan Kesehatan di Provinsi Riau tersebut.

Setelah mendengar pemaparan wakil ketua pansus, pimpinan sidang Hardianto menyampaikan berdasarkan UU Nomor 12/2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan, yakni pasal 38 ayat 2 menjelaskan dalam keadaan tertentu DPRD provinsi atau gubernur dapat mengajukan rancangan peraturan daerah (ranperda) di luar prolegda provinsi. Pada revisi Perda Nomor 21/2018 tentang Penyelenggaran Kesehatan ini merupakan usulan pemerintah.


Pimpinan Rapat dan Wagubri dan seluruh peserta rapat paripurna menyanyikan Lagu Indonesia Raya.

Perda tersebut dikatakan dia merupakan kebutuhan masyarakat di Provinsi Riau atas musibah wabah virus corona atau Covid-19 yang dihadapai masyarakat setiap hari semakin meningkat. Ia menjelaskan bahwa sehubungan telah disetujuinya ranperda tentang perubahan atas peraturan daerah Nomor 21/2018 tentang Penyelenggaraan Kesehatan, maka atas nama pimpinan dan anggota dewan mengucapkan terima kasih kepada anggota pansus.

Wakil Gubernur Riau Edy Nasution berharap dengan ditetapkannya Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) tentang Perubahan atas Peraturan Daerah Nomor 21/2018 tentang Penyelenggaraan Kesehatan menjadi Perda, nantinya dapat untuk meningkatkan pelayanan bagi masyarakat.

Wagubri menyatakan, dengan ditetapkannya raperda menjadi perda diharapkan mampu memberikan kepastian dan perlindungan hukum terhadap upaya-upaya yang berkaitan dengan penyelenggaraan kesehatan yang dapat digunakan untuk peningkatan pelayanan kesehatan kepada masyarakat serta untuk meningkatkan ketaatan masyarakat terhadap penerapan protokol kesehatan.

"Corona virus disease 2019 (Covid-19) sebagai kedaruratan kesehatan masyarakat atau public her emergency of international consent. Di mana tingginya risiko penyebaran di Indonesia, termasuk di Provinsi Riau terkait dengan mobilitas penduduk memerlukan upaya penanggulangan terhadap penyakit menular tersebut," teran Edy

Menurut Wagubri, ada tiga upaya penanggulangan terhadap Covid-19 tersebut. Pertama, dengan penguatan promotif dan prepentif yang terus menerus dengan mematuhi protokol kesehatan berupa 4 M yaitu menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan. Serta peran pemerintah provinsi, kabupaten/kota dalam pelaksanaan 3 T yaitu tracing, testing, dan treatment secara masif.

Kedua, memperkuat peran dan perlibatan tokoh agama serta tokoh masyarakat dalam menjelaskan pentingnya semua kontak erat. Perlu diperiksa test PCR/swab serta mau menjalani pengobatan sesuai standar yang telah ditentukan.

"Ketiga, penguatan regulasi dengan penerapan sanksi administratif dan sanksi pidana," jelas Edy.

Sementara itu, perwakilan Fraksi PAN DPRD Riau Ade Hartati mengutarakan dengan telah disahkannya perda penyelenggaraan kesehatan tersebut, maka regulasi dan aturan​ tentang cara pencegahan dan penanggulangan Covid-19 sudah sangat komprehensif. Mulai dari aturan yang dibuat pemerintah pusat hingga pemerintah daerah. Seperti UU kekarantinaan kesehatan, inpres tentang kewenangan realokasi anggaran bagi pemerimtah daerah, Perpres tentang PSBB, Perda​ tentang penyelenggaraan kesehatan yang memiliki konsekuensi terhadap tanggung jawab pemerintah daerah tentang pencegahan dan penanggulangan Covid-19.

"Artinya, begini. Regulasi itu dibuat untuk memudahkan pemerintah daerah dalam melakukan langkah strategis menghadapi bencana virus Covid-19," tambahnya.

Untuk itu, dirinya tidak ingin lagi mendengar tidak adanya ruang ICU bahi pasien Covid-19, belum adanya ruang ICU anak bagi anak pasien Covid-19, sample uji swab yang dikirim ke provinsi tetangga , karena keterbatasan peralatan di provinsi yang kaya ini. Termasuk juga pembayaran insentif tenaga medis yang lamban. Dirinya juga menegaskan DPRD meminta transparansi anggaran hasil realokasi tersebut bagi penanganan Covid-19. "Sederhanakan? Hanya tergantung komitmen dan kemauan dari pemerintah daerah," tutupnya. (adv)

Punya rilis yang ingin dimuat di datariau.com? Kirim ke email datariau.redaksi@gmail.com